Anda ingin menjadi pelukis dinding profesional? Sebesar apapun ambisi Anda jika tidak mempelajari teknik atau cara membuat mural atau lukisan dinding, mustahil rasanya.

Jika Anda lihat perkembangan dunia seni khususnya perlukisan dari mulai melukis di kanvas, hingga kini melukis dengan media dinding tidak hanya menjadi penyalur hasrat seni tapi kini juga bisa dijadikan bisnis yang manis.

Banyak orang berbondong bondong ingin belajar membuat mural, karena jika Anda lihat sekarang berbagai properti dari mulai restoran, hotel, apartemen, mall hingga rumah menggunakan mural sebagai alat untuk mempercantik interior.

Selain mural, lukisan dinding yang kini sedang marak dan naik daun yaitu 3d trick art. Kami pun telah membahas bagaimana cara membuat 3d trick art.

Lalu, Bagaimana Cara Membuat Mural?

Mungkin akan ada banyak konten yang menyajikan cara membuat mural, namun konten yang satu ini tidak hanya memandu Anda untuk menghasilkan karya yang baik tapi juga cara kerja yang efektif dan efisien.

Agar mural yang Anda buat menghasilkan karya sesuai yang Anda harapkan, ada teknik-teknik menggambar mural yang harus dipraktekan.

Sebelum Anda mulai terjun mencorat coret dinding para calon klien Anda nanti, tempat yang tepat untuk menjadi objek berlatih membuat mural yaitu dinding rumah Anda sendiri.

Nah, bagi Anda yang baru ingin mencoba membuat mural pada dinding rumah Anda, ada baiknya mengikuti tips dan cara melukis mural yang baik dan benar.

cara membuat mural

Untuk membuat lukisan dinding, tentunya tidak bisa dadakan. Segala sesuatu tentunya membutuhkan planning/perencanaan. Begitupun dalam membuat karya lukis dinding.

Jika Anda serius ingin mahir dalam bidang mural, ada baiknya Anda membaca ini sampai selesai.

Sebelum Anda mempelajari seluk beluk cara dalam pembuatan mural, agar Anda tidak keliru Anda perlu tahu apa itu mural yang pernah kami bahas sebelumnya di Pengertian Mural.

Tahap Persiapan dalam Membuat Mural

Sebelum masuk ke cara membuat mural, seperti yang telah dijelaskan sebelumnya ada beberapa tahap perencanaan. Disini kami akan menjelaskan nya satu persatu.

1. Jadwalkan sehari penuh untuk persiapan.

Tahap persiapan yang pertama dalam membuat mural yaitu dengan menjadwalkan sehari penuh untuk persiapan membuat mural.

Karena jika dalam pembuatan mural dinding di cat dengan buru-buru akan menghasilkan dinding yang kurang rapih bahkan cenderung terlihat kotor.

Tidak hanya itu, dinding yang dicat dengan buru-buru akan menghasilkan garis yang tidak rata serta warna nya tidak terlihat se-berkilau sebagaimana mestinya.

Jika Anda ingin mendapatkan hasil layaknya muralis yang profesional, pastikan untuk meluangkan waktu seharian penuh untuk menyiapkan dinding yang akan di mural.

Selain beberapa persiapan di atas, Anda perlu mempersiapkan hal-hal berikut ini karena hal ini sangat penting dan menentukan kepuasan hasil mural yang Anda kerjakan.

Siapkan Peralatan

Perlu Anda tahu, dalam pembuatan mural banyak sekali peralatan yang harus Anda siapkan mulai dari kuas, cat, palet dan masih banyak lagi.

Berbicara mengenai peralatan untuk mural yakni kuas, banyak sekali jenis-jenis kuas yang tentunya memiliki fungsi dan penggunaan yang berbeda sesuai dengan jenis goresan nya.

Agar peralatan yang digunakan sesuai dengan fungsi dan kebutuhan, Anda perlu mengenal berbagai macam peralatan melukis dengan jenis jenisnya lengkap dengan kegunaannya

Pilih Konsep Yang Hendak di Gambar

Jika berbicara konsep banyak sekali konsep yang bisa Anda pilih. Namun tetap saja, pasti hanya satu konsep yang Anda pilih yang sesuai dengan selera Anda.

Terlebih untuk dekorasi rumah, tentunya Anda menginginkan rumah Anda nyaman dengan dekorasi interior menggunakan mural.

Tak usah bingung, berbagai konsep lukisan dinding ini bisa menjadi inspirasi dan solusi tepat untuk mengaplikasikan mural di rumah Anda.

2. Memilih warna

cara membuat mural

Agar Anda tidak bingung dan kewalahan memilih warna apa yang cocok untuk diaplikasikan untuk membuat mural serta memilih warna yang cocok untuk dinding baru Anda, alangkah lebih baik pertimbangkan beberapa tips berikut ini :

  1. Pilih warna berdasarkan pola yang dominan di dalam ruangan. Bisa jadi karpet, lukisan, atau bahkan pelapis. Biarkan pola-pola itu memandu pilihan Anda.
  2. Dari terang ke gelap, plafon ke lantai, jika Anda menginginkan aturan praktis, ikuti cara yang satu ini : warna yang lebih ringan naik ke atas (misalnya plafon/langit2), warna middle pada tembok dan warna yang gelap pada karpet/lantai.
  3. Gunakan putaran/ roda warna. Warna yang dekat satu sama lain pada roda warna umumnya akan menghasilkan warna yang begitu harmonis. Warna yang jauh dengan warna lainnya pada roda warna sedikit lebih membutuhkan bantuan untuk menyesuaikan skema warna yang bisa diterapkan.

3. Persiapan lantai dan benda keras untuk lukisan

Saat melukis dinding, tentunya akan ada banyak cat yang berceceran. Untuk mengantisipasi hal tersebut pastikan lantai sudah diamankan.

Hal pertama yang harus Anda lakukan adalah meletakan lembaran kanvas di atas lantai. Tutup seluruhnya, amankan kanvas dengan perekat dan pastikan itu tidak bergerak.

Selain itu, singkirkan semua tempat saklar dan selimuti stop kontak listrik, tempelkan pita perekat di atasnya.

Tempelkan perekat pada semua perangkat keras yang tidak bisa dihapus.

4. Amplas dinding

cara membuat mural

Mengapa pengampelasan sangat penting dilakukan sebelum langsung mengerjakan mural? Tentu jawabannya adalah agar cat mudah menyerap.

Proses pengampelasan dinding sangat membantu  membuat pori-pori dinding mengecil sehingga cat yang menempel pada dinding menyerap dengan baik yang tentunya dapat membuat mural menjadi lebih tahan lama.

Saat melakukan pengampelas, gunakan lah masker debu agar tidak mengganggu kesehatan pernafasan Anda. Berikut ini beberapa tips yang bisa Anda tiru saat proses pengampelasan :

  • Gunakan tiang sander dengan ampelas 120-grit. Pindahkan tiang sandar dari sisi satu ke sisi yang lain. Kerjakan di mulai dari atas dan turun ke bawah.
  • Cobalah untuk menemukan keseimbangan yang bagus dengan tekanan tiang sander. Jangan menekan terlalu keras atau terlalu lembut, pastikan Anda menekan nya secara normal.
  • Ganti kertas ampelas setiap kali sudah sangat berlapis debu dan mulai kehilangan sebagian besar fungsi mengampelas nya.
  • Pukul cetakan pertama dengan kasar, basahi spons ampelas, jauhkan ember air hangat dan celupkan spons ke dalamnya sesering mungkin. Setelah selesai, akhiri dengan halus, spons ampelas lembab harus Anda lumasi sesering mungkin.

5. Bersihkan dinding

Setelah proses pengampelasan, cara membuat mural berikutnya yaitu dengan membersihkan dinding dengan vacum.

Bersihkan dinding dari debu dan puing-puing yang terlepas oleh proses pengampelasan. Dinding yang bersih akan lebih mudah untuk dilukis dan akan memberikan hasil akhir yang lebih baik.

Dengan air hangat dan sedikit deterjen, cuci dinding dengan ringan menggunakan spons, kenakan pada bintik-bintik berminyak terutama pada bagian yang kotor dengan tenaga ekstra.

Tahap terakhir dalam proses membersihkan dinding yaitu Anda bisa membersihkan seluruh dinding dengan menggunakan spons dan air bersih.

6. Tambal setiap lubang atau retakan dengan campuran bahan atau dempul

Selanjutnya lihatlah kondisi dinding Anda, apakah terdapat lubang atau retakan pada cetakan yang harus diperhatikan.

Jika terdapat retakan atau lubang pada dinding , Anda mungkin membutuhkan sedikit campuran bahan dari dempul untuk menutupi retakan atau lubang tersebut.

Dempul beberapa retakan. Gunakan jari yang basah, dorong dempul kedalam retakan dan lembutkan untuk hasil akhir yang bagus.

Gunakan pisau tumpul, tambal setiap lubang pada dinding, tergantung pada dinding, gunakan bahan yang sama untuk mengeringkan dinding, dan menambal bahan yang sama untuk plester.

Haluskan patch dengan ampelas 120-grit sekali lagi setelah bahan telah kering.

7. Putuskan apakah Anda akan menggunakan pita lukis atau sikat miring

cara membuat mural

Anda tidak ingin cat Anda berceceran keatas langit-langit atau lapisan yang berbeda dari cat bukan? Untuk alasan ini, putuskan apakah Anda akan menggunakan pita lukis atau sikat miring. Keduanya memiliki kelebihan dan kekurangan.

Pita Lukis

Pita lukis membutuhkan banyak pengaturan tapi tidak membutuhkan tangan yang stabil. Anda harus menerapkan pita dengan sangat merata untuk menghindari kebocoran, tapi sesekali ada di dinding, namun Anda tidak perlu khawatir mengenai hal-hal tersebut.

Sikat Miring

Sikat miring tidak memerlukan banyak pengaturan sama sekali, tetapi dapat menyebabkan kesalahan jika Anda tidak memiliki keseimbangan dalam tangan Anda.

Namun, menggunakan sikat miring dapat menghemat waktu persiapan jika Anda merasa nyaman menggunakannya.

8. Tutup dinding dengan lapisan cat dasar

Cat dasar adalah mantel cat ringan yang menyerap warna dengan baik. Anda mungkin harus mengecat dasar dinding Anda jika:

  1. Anda sedang berhadapan dengan dinding baru yang belum pernah dicat
  2. Anda menambal setiap lubang, lecet, dan lainnya di dinding
  3. Dinding yang berkilap
  4. Warna lukisan Anda lebih gelap

Tahap Melukis Dinding Mural

cara membuat mural

Setelah tahap persiapan telah selesai, berikut ini tahap-tahap mebuat mural dan cara membuat mural yang baik dan benar untuk menghasilkan karya terbaik :

1. Tekan tepi pertama dengan cat

Tahap membuat mural yang pertama yaitu celupkan sikat miring 2 ½ inci ke warna yang diinginkan, celupkan hanya 1/3 dari menurunkan kuas, menekan warna dengan kuas jangan menyikatnya.

Kenakan sudut dan tepi ruangan Anda dengan sikat miring, tinggalkan sekitar 2 inci warna di sekitar tepi.

2. Celupkan roller kedalam cat

Jika pertama Anda menggunakan sikat miring untuk bagian tepi, untuk mengisi area tengah serta area lain yang belum di cat disarankan menggunakan roller.

Berikut ini beberapa tips menggunakan roller agar hasilnya optimal :

  1. Basahi roller sebelum dicelupkan ke dalam cat, basahi dengan air untuk cat dasar lateks.
  2.  Langkah selanjutnya yaitu membasahi nya dengan tinner untuk cat dasar minyak.
  3. Isi ember dengan cat secukupnya sampai hampir naik ke atas. Jangan sampai kelebihan, karena kelebihan tentu saja tidak baik.
  4. Celupkan roller kedalam belakang waduk, dan angkat kembali ke atas, peras cat yang berlebihan sambil meratakan lapisan roller.

3. Menggulung Cat Ke Dinding

Gulung cat ke dinding membentuk “W” atau “M”. setelah mencelupkan cat kedalam baki, ulangi lagi gerakan “W” atau “M” untuk melapisi dinding dengan cat, ketika melakukan pengecatan gunakan cara ini, penting untuk diingat :

Saat melakukan gerakan “W” atau “M”, jangan berhentikan roll pada dinding, tahan roller pada dinding sampai membutuhkan penerapan lain utuk pengecatan.

Ketika roller mulai mengelupas, suara lengket pada waller, ini saatnya penggunaan cat, kembali ke baki Anda dan ulangi langkah kedua.

4. Biarkan cat mengering beberapa jam

Setelah melakukan hal-hal diatas, biarkan cat tersebut mengering. Berbicara mengenai cat, kami telah membahas Cat Cat Terbaik Untuk Lukisan Dinding agar lukisan dinding yang dihasilkan memuaskan.

5. Selesaikan beberapa garis dengan lapisan cat

Anda mungkin memiliki atau tidak memiliki lis untuk mengecat. Sekali lagi, Anda memiliki pilihan untuk menutupi dinding dengan pita listrik (tunggu sampai mengering sebelum menggunakan pita) atau dengan menggunakan tangan.

jika menggunakan cat ke area yang lebih luas dari lis, gunakan kuas lebar bermata lurus. Jika menggunakan cat ke area tipis dari lis, gunakan kuas miring (1 sampai 2 inci).

6. Perbaiki dengan cat pelapis kedua, jika dibutuhkan

Ulangi proses orisinil yang digunakan untuk menerapkan cat untuk hasil terbaik.

Tips Dalam Pembuatan Mural

Beberapa tahap pembuatan mural di atas bisa Anda coba. Namun, alangkah lebih baik Anda mengikuti beberapa tips berikut ini agar hasil yang di dapat lebih memuaskan.

  1. Gunakan cat yang berkualitas agar hasilnya pun bagus. Karena jika cat yang dipakai memiliki kualitas yang rendah akan mempengaruhi hasil mural, menjadi tidak tahan lama bahkan hasil goresan nya pun kurang bagus. Dampaknya Anda harus 2x kerja. Pekerjaan Anda menjadi tidak efektif dan efisien
  2. Jika Anda menggambar di dinding dengan menggunakan cat semprot (graffiti), pastikan Anda menggunakan teknik yang pas saat menyemprotkan nya sesuai dengan garis atau bentuk yang ingin dibuat. Semprotkan dari jarak yang lumayan jauh untuk menghasilkan warna atau garis yang lebih besar atau lebar, sedangkan untuk garis yang lebih kecil Anda harus menyemprotkan nya dengan jarak yang cukup dekat.
  3.  Gunakan masker, karena kesehatan merupakan hal yang paling penting dan utama.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *